Ulasan

Siapa Saudara Gracchi di Roma Kuno?

Siapa Saudara Gracchi di Roma Kuno?

Gracchi, Tiberius Gracchus, dan Gaius Gracchus, adalah saudara-saudara Romawi yang mencoba mereformasi struktur sosial dan politik Roma untuk membantu kelas bawah di abad ke-2 SM. Saudara-saudara itu adalah politisi yang mewakili anggota dewan, atau rakyat jelata, dalam pemerintahan Romawi. Mereka juga anggota Populares, sekelompok aktivis progresif yang tertarik pada reformasi pertanahan untuk memberi manfaat kepada orang miskin. Beberapa sejarawan menggambarkan Gracchi sebagai "bapak pendiri" sosialisme dan populisme.

Anak-anak lelaki adalah satu-satunya putra suku yang masih hidup, Tiberius Gracchus the Elder (217-154 SM), dan istri bangsawannya, Cornelia Africana (195-115 SM), yang melihat bahwa anak-anak itu dididik oleh tutor Yunani terbaik yang tersedia dan Latihan militer. Putra sulungnya, Tiberius, adalah seorang prajurit terkemuka, yang dikenal karena kepahlawanannya selama Perang Punisia Ketiga (147-146 SM) ketika ia adalah orang Romawi pertama yang menskalakan dinding Kartago dan hidup untuk menceritakan kisah itu.

Tiberius Gracchus Bekerja untuk Reformasi Tanah

Tiberius Gracchus (163-133 SM) ingin sekali membagikan tanah kepada para pekerja. Posisi politik pertamanya adalah sebagai quaestor di Spanyol, di mana ia melihat ketidakseimbangan kekayaan yang luar biasa di Republik Romawi. Sangat sedikit, pemilik tanah yang sangat kaya memiliki sebagian besar kekuasaan, sementara sebagian besar orang adalah petani tak bertanah. Dia berusaha untuk meredakan ketidakseimbangan ini, dengan mengusulkan agar tidak ada yang diizinkan memiliki lebih dari 500 iugera (sekitar 125 hektar) tanah dan segala kelebihan di luar itu akan dikembalikan ke pemerintah dan didistribusikan kembali kepada orang miskin. Tidak mengherankan, pemilik tanah Roma yang kaya (banyak dari mereka adalah anggota Senat) menentang gagasan ini dan menjadi antagonis terhadap Gracchus.

Sebuah peluang unik muncul untuk redistribusi kekayaan setelah kematian Raja Attalus III dari Pergamus pada tahun 133 SM. Ketika raja menyerahkan kekayaannya kepada orang-orang Roma, Tiberius mengusulkan menggunakan uang itu untuk membeli dan mendistribusikan tanah kepada orang miskin. Untuk mengejar agendanya, Tiberius berusaha untuk memilih kembali ke tribun; ini akan menjadi tindakan ilegal. Tiberius, pada kenyataannya, menerima cukup banyak suara untuk pemilihan ulang - tetapi acara tersebut menyebabkan pertemuan kekerasan di Senat. Tiberius sendiri dipukuli sampai mati dengan kursi, bersama dengan ratusan pengikutnya.

Gaius Gracchus dan Grain Stores

Setelah Tiberius Gracchus terbunuh dalam kerusuhan tahun 133, saudaranya Gayus (154-121 SM) masuk. Gayus Gracchus menangani masalah reformasi saudaranya ketika ia menjadi tribun pada 123 SM, sepuluh tahun setelah kematian saudara Tiberius. Dia menciptakan koalisi orang-orang bebas yang miskin dan penunggang kuda yang bersedia untuk mengikuti usulannya.

Pada pertengahan 120-an, tiga sumber utama gandum Roma di luar Italia (Sisilia, Sardinia, dan Afrika Utara) terganggu oleh belalang dan kekeringan, yang berdampak pada orang Romawi, warga sipil, dan tentara. Gayus memberlakukan undang-undang yang mengatur pembangunan lumbung negara, dan penjualan gandum secara teratur kepada warga, serta memberi makan orang yang kelaparan dan tunawisma dengan gandum milik negara. Gayus juga mendirikan koloni di Italia dan Kartago dan melembagakan hukum yang lebih manusiawi di sekitar wajib militer.

Kematian dan Bunuh Diri Gracchi

Meskipun ada beberapa dukungan, seperti saudaranya, Gayus adalah sosok yang kontroversial. Setelah salah satu lawan politik Gayus terbunuh, Senat mengeluarkan dekrit yang memungkinkan untuk mengeksekusi siapa pun yang diidentifikasi sebagai musuh negara tanpa pengadilan. Dihadapkan pada kemungkinan eksekusi, Gayus melakukan bunuh diri dengan jatuh pada pedang seorang budak. Setelah kematian Gayus, ribuan pendukungnya ditangkap dan dieksekusi.

Warisan

Dimulai dengan masalah saudara-saudara Gracchi sampai akhir Republik Romawi, kepribadian mendominasi politik Romawi; pertempuran besar bukan dengan kekuatan asing, tetapi perang sipil internal. Kekerasan menjadi alat politik yang umum. Banyak sejarawan berpendapat bahwa periode penurunan Republik Romawi dimulai dengan Gracchi mencapai akhir berdarah mereka, dan berakhir dengan pembunuhan Julius Caesar pada 44 SM. Pembunuhan itu diikuti oleh kebangkitan kaisar Romawi pertama, Augustus Caesar.

Berdasarkan catatan yang ada, sulit untuk mengetahui motivasi Gracchi: mereka adalah anggota kaum bangsawan dan tidak ada yang mereka lakukan membongkar struktur sosial di Roma. Tidak ada keraguan bahwa hasil dari reformasi sosialis Gracchi bersaudara termasuk meningkatnya kekerasan di Senat Romawi dan penindasan yang terus menerus dan meningkat terhadap orang miskin. Apakah mereka penghasut rela menghasut massa dalam upaya untuk meningkatkan kekuatan mereka sendiri, seperti yang dipikirkan Presiden AS John Adams, atau para pahlawan kelas menengah, seperti yang digambarkan dalam buku teks Amerika pada abad ke-19?

Apa pun itu, seperti dikatakan sejarawan Amerika Edward McInnis, narasi buku teks Gracchi abad ke-19 mendukung gerakan populis Amerika saat itu, memberi orang cara untuk berbicara dan berpikir tentang eksploitasi ekonomi dan kemungkinan solusi.

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut

  • Garnsey, Peter, dan Dominic Rathbone. "Latar Belakang Hukum Gabah Gayus Gracchus." Jurnal Studi Romawi 75 (1985): 20-25. 
  • Dixon, Suzanne. "Cornelia: Bunda Gracchi." London: Routledge, 2007.
  • McInnis, Edward. "Buku Teks Antebellum Amerika, Sejarah Penduduk tentang Reformasi Tanah Romawi dan Saudara Gracchi." Jurnal Media Pendidikan, Memori & Masyarakat 7.1 (2015): 25-50. Mencetak.
  • Murray, Robert J. "Cicero dan Gracchi." Transaksi dan Prosiding Asosiasi Filologi Amerika 97 (1966): 291-98. Mencetak.
  • Nagle, D. Brendan. "Perjalanan Etruscan dari Tiberius Gracchus." Historia: Zeitschrift für Alte Geschichte 25.4 (1976): 487-89. Mencetak.
  • Rowland, Robert J. "C. Gracchus and the Equites." Transaksi dan Prosiding Asosiasi Filologi Amerika 96 (1965): 361-73. Mencetak.
  • Stockton, David L. "Gracchi." Oxford Inggris: Oxford University Press, 1979.
  • Taylor, Lily Ross. "Cikal bakal Gracchi." Jurnal Studi Romawi 52.1-2 (1962): 19-27. Mencetak.